Karier 4 Pemain Yang Ibarat ‘Masuk Neraka’ Selepas Bergelar Pemain Termahal Chelsea

Tidak ada seorang pun dari kalangan empat pemain yang memecahkan rekod sebagai pemain termahal di Chelsea berjaya menarik perhatian dengan prestasi mereka di atas padang untuk kelab London itu.

The Blues sekali lagi memecahkan rekod mereka sendiri apabila membawa masuk Kai Havertz dari Bayer Leverkusen dengan nilai 80 juta euro.

Sudah tentu jika dilihat kembali ke belakang, Kai Havertz pasti tidak mahu mengulangi nasib yang menimpa empat pemain terdahulu yang tiba di Stamford Bridge selaku pemain termahal pernah dibeli Chelsea.

Kita singkap kembali perjalanan karier empat pemain tersebut.

Andriy Shevchenko

Pemenang Ballon d’Or pada 2004 ini menyertai Chelsea pada musim 2006/07 pada nilai 44 juta euro.

Namun pemain berasal dari Ukraine ini gagal menyesuaikan diri dengan cabaran di Liga Perdana Inggeris, dan hanya beraksi selama semusim untuk Chelsea.

Sepanjang tempoh itu, Shevchenko hanya menjaringkan lima gol, dan menghasilkan satu assist dari 15 penampilan yang beliau lakukan.

Fernando Torres

Chelsea membayar 58.6 juta euro pada 2010 untuk membeli penyerang Sepanyol ini dari Liverpool. Di Anfield, Torres dikenali sebagai mesin gol dan dilabel sebagai antara penyerang paling tajam pernah beraksi di Premier League.

Di sebalik reputasi hebat itu, Torres ibarat hilang sentuhan bersama The Blues.

Berjaya menjaringkan 45 gol dari 172 penampilan, Torres hanya menghasilkan ratio 0.26 gol di setiap perlawanan bersama Chelsea

Alvaro Morata

Selepas Torres, ianya giliran Alvaro Morata yang tiba dari Real Madrid dengan tanda harga 66 juta euro pada 2017.

Morata gagal menyerlah walaupun menjaringkan 11 gol pada musim pertamanya.

Selepas menampilkan prestasi tidak seperti diharapkan pada musim kedua, Chelsea menjual pemain itu kepada Atletico Madrid.

Kepa Arrizabalaga

Chelsea membawa masuk Kepa Arrizabalaga dari Athletic Bilbao untuk menjadi pengganti Thibaut Courtois yang memilih untuk menyertai Real Madrid.

Kepa dilihat oleh ramai sebagai salah seorang penjaga gol muda terbaik di Eropah, dan tiba dengan nilai rekod dunia untuk penjaga gol.

Pada musim pertamanya di England, Kepa menampilkan aksi yang baik dan membantu Cheslea meriah kejayaan di Europa League.

Memasuki musim 2019/20 Kepa mulai bergelut dan dibolosi sehingga 54 gol di Premier League.

Chelsea dilaporkan sedang giat mencari penjaga gol baharu, dan enggan menafikan kemungkinan Kepa akan dijual.

Penutup

Bagaimana dengan Kai Havertz? Mampukah pemain muda ini mengelak perkara yang sama berlaku kepada dirinya?

Empat pemain sebelum ini ibarat karier mereka masuk neraka.

Menjadi pemain termahal sentiasa menghadirkan tekanan berlebihan.

 

Baca artikel lain kami mengenai Chelsea:

Di Ambang Pemecatan, Frank Lampard Akui Tak Bimbang

Adakah Havertz Bakal Menjadi ‘Besi Karat’ Seterusnya Di Chelsea?

Tahukah Anda? Lionel Messi Hampir Sertai Chelsea Pada Tahun 2004

Bacaan Seterusnya Bulan Ini

One Comment

Leave a Reply